Anak Hanyalah Beban

Tulisan ini sebagian saya sarikan dari pengantar majalah Basis edisi Juli-Agustus 2006 yang ditulis Budayawan Sindhunata, yang merupakan kupasan terhadap buku dengan judul Keine Zeit (Tidak Ada Waktu) karangan Sosiolog perempuan Amerika Arlie Hochschild (2002).

Arlie Hochschild membuat penelitian tentang bagaimana orang-orang bertukar peran secara permanen, dari karyawan atau pekerja menjadi ibu atau bapak dalam keluarga. Penelitiannya dilakukan dari tahun 1990 sampai 1993. Hochschild memeriksa pula apakah orang-orang itu sungguh-sungguh berhasil membuat harmoni antara mencari uang dan hidup dengan anak-anaknya.

Menurut penelitian Hochschild, apa yang terjadi di rumah adalah hidup harian yang seperti suatu “mimpi buruk”. Semuanya menjadi serba tergesa-gesa. Pagi-pagi bangun, para ibu menyiapkan sarapan. Mereka demikian terburu-buru, dan memberi kesan, ingin secepat mungkin pergi meninggalkan keluarganya. Makan pagi yang seharusnya menyenangkan menjadi hal yang kalau bisa secepatnya dihindari. Malam mereka pulang. Di sini hidup keluarga di rumah bukan lagi menjadi oase kedamaian yang membahagiakan, tapi tugas yang mau tak mau wajib dijalankan. Di rumah ini anak dan suami atau istri menjadi ”menjengkelkan”. Tak ada keintiman yang dapat dirasakan. Justru di rumah mereka merasakan rekan kerja di kantor atau tempat kerja adalah sahabat-sahabat yang bisa memberi keintiman dan kehangatan.

Ibu-ibu itu dan tentu saja juga bapak-bapak, tetap berilusi, bahwa akan datang saatnya, mereka mempunyai banyak waktu, dimana mereka dapat memberikan diri sepenuhnya pada keluarga. Tapi ternyata, waktu itu juga tak pernah tiba. Dari hari ke hari mereka hidup dan berharap demikian. Tapi harapan mereka tak pernah kesampaian. Keluarga ideal hanyalah impian, dan mereka menghidupi impian itu seakan-akan itu adalah suatu kenyataan. Impian mereka adalah hidup harmoni keluarga. Sedangkan kenyataan sesungguhnya adalah rumah hanyalah menjadi firma, dan keluarga adalah beban yang tak disukai, atau kewajiban yang memberatkan, sedangkan pekerjaan adalah segala-galanya.

Inti dari penelitian Hochschild adalah tuntutan mekanisme hidup modern ini sesungguhnya mengandung ”ketidaksukaan bahkan kebencian terhadap anak-anak”. Mekanisme hidup modern diam-diam menyimpan pendirian, bahwa ”anak-anak itu hanya merepotkan”. Walaupun terus digembar-gemborkan mengenai ”sayang anak”, hidup modern ini sebenarnya ”menelantarkan anak”.

Penelitian Hochschild memang dilakukan di negara maju, namun di negara berkembang  kesimpulan penelitian tersebut juga relevan, bahkan keadaannya lebih parah lagi. Kemiskinan dan kekurangan di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia, menuntut ayah-ibu harus lebih memacu diri untuk kerja. Transfortasi di negara-negara berkembang jauh dari ideal, akibatnya membutuhkan waktu lebih lama untuk pulang balik dari rumah ke tempat kerja. Semua itu mengakibatkan lebih terlantarnya anak-anak di rumah.

Fenomena di atas mempertegas kekhawatiran banyak kalangan tentang menipisnya tanggungjawab orangtua dalam pendidikan anak-anaknya. Fakta di Indonesia beban pendidikan begitu saja dialihkan kepada sekolah. Sekolah bertanggungjawab pendidikan anak-anak dan orangtua tinggal berleha-leha. Banyak orangtua tidak perduli dengan anaknya di sekolah, terserah anaknya mau dijadikan apa. Orangtua tidak mau repot-repot dengan pembinaan dan pendidikan anaknya tinggal serahkan saja pada sekolah. Lelucon di kalanagn pendidik bahwa: sekolah itu hanyalah tukang jahit, tempat orangtua menjahitkan anaknya. Ada yang menyerahkan model atau potongan sepenuhnya pada sekolah, ada pula yang memesan model atau potongan yang disukai dan sekolah terpaksa menurutinya. Kalau kemudian model tidak sesuai dengan yang diinginkannya, tinggal marah-marah.

Fakta ini merupakan suatu mentalitas yang mengkhawatirkan. Orangtua tidak mau repot-repot dengan pembinaan dan pendidikan anaknya, padahal para ahli pendidikan berpendapat bahwa pendidikan harus dimulai di rumah. Sekolah bukan pengganti  pendidikan di rumah, tapi pelengkap akan apa yang tidak bisa diberikan di rumah. Pakar psikologi pendidikan Katharian Salfrank menyebutkan, tiga pilar pendidikan adalah cinta, pelaksanaan hidup harian dan aturan-aturan. Cinta adalah dasar pendidikan, tapi cinta baru terwujud dalam hidup harian. Untuk itu membutuhkan aturan-aturan. Denga ketiga hal itu, anak dilatih untuk bebas disatu pihak dan bertanggungjawab dilain pihak.Tempat yang tepat untuk melaksanakan ketiga pilar itu adalah rumah bukan sekolah. Oleh karena itu tanggungjawab orangtua terhadap pendidikan anak-anaknya adalah mutlak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: